Sunday, July 24, 2011

simple things make me cry


Dua hari ini, entah kenapa saya gampang banget buat nangis, bahkan untuk hal-hal kecil sekalipun ::::

1. Nangis karena terharu ama keberhasilan temen sekaligus ketampar ama situasi saya saat ini...
Kemaren Jum'at, salah satu teman terbaik saya selama mengembara di kampus ITT ini, yaitu Tuti, udah sidang dan Alhamdulillah dia dapat nilai A, lulus!! *great job sist!!! congratulation!!!! \(^0^)/ , doakan saya dan ratri segera menyusulmu, semoga kita bisa wisuda bareng, amiiiiiin ^^
Dan menurut penglihatan saya, hal itu benar-benar sebanding ama usaha dia *yang ga pernah balik kost, yang nginep di lab, yang jarang tidur buat ngerjain proyek akhir dia.
Saya nangis karena terharu but well di samping itu ada sisi lain dari diri saya yang merasa tertampar karena sampai saat ini proyek akhir saya masih diam di tempat, dan hal itu menambah alasan tangisan saya, dan membuat perasaan saya tercampur aduk :'(
Semangat!!!

2. Nangis gara-gara masalah bunga...
Saya punya senior yang baik banget ama saya. Udah saya anggap kakak lah :D
Dulu waktu dia mau sidang proyek akhir, saya sudah bilang pengen banget liat senior saya itu sidang, tapi waktu itu saya telat datang dan ruangan udah ditutup dan jadinya saya gak liat senior saya sidang. Alhamdulillah, dia dapat nilai bagus juga, A!! :D *semoga A-nya nular, amiiiiiin ^^ :kerjainTA!!!!:
Kemudian hari ini dia di-wisuda dan saya pengen banget ngasih bunga. Awalnya saya gak pengen beli bunga di kampus karena buket bunganya udah biasa dan teman saya ada yang juga mau ngasih bunga buat seseorang, makanya saya mau pesen ke temen saya. Tapi sayangnya, temen saya lupa kalau uangnya habis pas mau beli bunga jadinya temen saya gak jadi beliin bunga pesenan saya. Yaudah masih bisa beli di kampus, pikiran saya waktu itu. Tapi malamnya saya gak bisa tidur dan baru tidur jam setengah 5 pagi. Alhasil, saya telat bangun dan telat dateng. Padahal, bunga temen saya ada di kost dan saya berjanji mengantarkan, dan saya telat pas nganterin bunga ke teman saya itu *maaf ya teman T_____T
Nah, saya langsung cabut ke kampus buat nganterin bunga punya teman ama nyari bunga buat senior. Dan ternyata pas nyampe kampus SAMA SEKALI GAK ADA PENJUAL BUNGA yang kayak biasanya pas hari wisuda *biasanya pas siang masih ada
Saya langsung shock, lemes. Saya gak bisa mikir apa-apa lagi dan langsung duduk di depan perpus lama sambil sms temen saya Ratri ama Tuti *ngadu ceritanya.
Tuti dateng cepet karena sebenernya kita berdua bisa pergi bareng tapi karena saya tergesa-gesa, jadinya tadi saya berangkat duluan. Tuti akhirnya yang nganterin bunga punya temen saya sambil nyariin kalo ada penjual bunga. Tapi pas dia dateng lagi hasilnya nihil, udah gak ada penjual bunga di koridor :'(
Akhirnya Tuti bilang, "Coba kita muter, siapa tahu ada". Akhirnya kami berdua berjalan ke arah parkiran dan ternyata si Ratri baru keluar dari parkiran dan langsung bertanya, "Gimana?"
Saya langsung ngejelasin bla-bla-bla-bla dan semua perkaranya.
Akhirnya kami bertiga berjalan memutar sambil nyari-nyari penjual bunga.
Ratri : "Yang jualan bunga di dekat sini dimana sih?"
Saya : "Gak taau raaaat"
Tuti : "Di palasari ada kan?"
Ratri : "Itu jauh banget, takutnya waktunya gak nyampe."
Saya : "Huweeee, terus gimana dong??" *saya udah mulai nangis
Dan entah siapa yang mencetuskan ide itu awalnya saya gak inget, akhirnya keputusan jatuh pada coklat. Yang awalnya mau ngasih bunga ternyata jadinya ngasih coklat *nice idea!!
Kita bertiga langsung cabut buat nyari coklat ama pita merah *great thanks for my best friends, kayaknya kalau gak ada kalian saya masih nangis2 di depan perpus lama T_____T

3. Nangis gara-gara terharu ama kebaikan orang yang gak saya kenal alias temennya si Tuti...
Malam ini, Tuti cerita banyak ama saya tentang TA dia ama temen-temen yang ngebantu pengerjaan TA dia. Dan entah kenapa saya nangis terharu pas Tuti cerita tentang salah satu teman laki-lakinya yang ngebantuin ngerjain TA dia. Dan bukan cuma TA Tuti! TA temen-temennya yang lain pun ikut dibantuin, terus juga ngajarin, ikut nyari solusinya kalau masih ada bagian yang belum berhasil, ikutan ngerasa stress juga, bahkan sampai minta maaf sama salah seorang temennya karena dia ngerasa bersalah gak total ngajarin temennya sehingga nilai sidang temennya itu dapet B! Padahal menurut cerita Tuti, dia bener-bener nemenin, ngebantuin dan ngajarin temen yang dapet B itu sampai gak tidur.
Dan saya nangis terharu gara-gara kebaikan dia. Entah kenapa.
Saya emang gak terlalu kenal orangnya sih, cuma sebatas kenal nama aja, tapi sumpah ya, orang itu baaaaeeeeeeeeek banget! :")
Gak pilih-pilih buat ngebantuin orang, gak ada maksud apa-apa kalo ngebantuin orang, tulus banget dan bener-bener ngebantuin yang total ngebantuin, bener-bener sampai akhir.
Ada ya orang seeeeeebaik itu ternyata?
Saya berharap semoga ilmunya selalu menjadi berkah dan sumber kerendahan hati buat dia... Amiiiiin :)
Kayak peribahasa "Seperti ilmu padi, kian berisi kian merunduk" , semakin tinggi ilmunya semakin rendah hatinya ^^

Well, itu alasan saya nangis 2 hari ini hehehehehe *geje. They're just simple things, but i don't know why my tears  fell down hehehehehehe... :) 

2 comments:

  1. Assalamu'alaikum, blogwalking, baca2 n salam kenal ^_^
    Saya follow Blognya, follow balik ya ke AndyOnline.Net
    jangan lupa buat yang suka corat-coret di Blog, yuk gabung di BLOOFERS (Blog Of Friendship)

    ReplyDelete
  2. Wa alaikum salam :)
    salam kenal juga ya, saya masih pemula ni hehehehe
    makasih atas infonya :D
    sudah saya follow balik ^^

    ReplyDelete